Salam Pertemuan

DITINDIH HANTU??

Adakah anda merasakan seperti ditindih gajah yang berat itu?


Atau sebegini anda membayangkannya?


Ramai yang kata ternampak ‘benda’ tertentu yang menindih tubuh mereka hingga tidak boleh bergerak. Adakah itu sekadar cerita rekaan kerana tidak tahu hendak menghuraikan fenomena lumpuh sementara?

APABILA mula sedar dari tidur, Sistem Pengaktifan Retikular (RAS) 'dihidupkan' kembali, namun adakalanya otak mengambil sedikit masa untuk mencetus isyarat elektrikal kepada keseluruhan fungsi tubuh. Itulah yang membuatkan seseorang mendapati dirinya tidak boleh bercakap atau menggerakkan anggota badan.

Sebenarnya apa yang berlaku itu merupakan fenomena paralisis tidur. Ia merujuk kepada suatu tempoh singkat yang membuatkan seseorang tidak dapat membuat pergerakan mana-mana bahagian badan ketika baru memasuki fasa hendak tidur (hipnogogik atau predormital), atau ketika hendak sedar daripada tidur (hipnopompik atau posdormital).

Apakah simptom-simptomnya? Lazimnya seseorang akan mengadu hilang upaya gerak anggota tangan atau kaki ketika baru mula tidur atau hendak sedar. Berlaku juga episod singkat paralisis otot skeletal, sama ada sebahagian atau sepenuhnya. Ia biasanya dikaitkan dengan halusinasi hipnogogik atau aktiviti otak yang mencetus situasi seperti mimpi.

Paralisis tidur selalunya dikaitkan dengan narkolepsi, iaitu gangguan neurologikal yang membuatkan seseorang mengalami rasa mengantuk yang ekstrem lalu boleh tertidur secara tiba-tiba. Namun begitu, ada orang yang mengalami paralisis ini tanpa menunjukkan petanda narkolepsi.

Antara penyebab paralisis tidur ini adalah seperti tidur dalam posisi terlentang terlalu lama, jadual tidur yang tidak menentu, tidak cukup tidur dan istirehat, stres dan juga pertukaran gaya hidup secara mendadak (misalnya peralihan daripada mod rehat kepada aktiviti ekstrem secara mengejut).

Dalam kes halusinasi hipnogogik tertentu, seseorang akan merasa seperti ada orang lain di dalam bilik tidur mereka. Ada juga yang trauma apabila menyangka ada ‘sesuatu’ yang duduk di atas dada hingga menyukarkan pernafasan.

Sejak berkurun, ia terjadi pada manusia dan dipanggil Fenomena Hag. Walaupun kesannya menimbulkan keresahan dan ketakutan, tiada risiko atau ancaman fizikal boleh berlaku.

Dalam dunia ini memang ada makhluk lain di dimensi yang tidak dapat ditembusi mata kasar kita. Tetapi janganlah kita jadikan ia satu-satunya alasan bagi setiap kejadian yang tidak dapat dihuraikan.

Kata orang tua2, basuh kaki sebelum tidur dan membaca doa seperti,surah2 4 Qul - Al-Kaafirun, Al-Ikhlas, Al-Falaq dan An-Naas, serta Ayat Kursi seterusnya doa sebelum tidur.

Petikan dari HALAQAH

PERANGGGG.......JOM!!


Dalam kebanyakan surat-surat yang dikirimkan oleh Rasulullah SAW kepada beberapa orang raja adalah bertujuan supaya mereka memeluk agama Islam, salah seorang di antaranya ialah raja Busra, surat kepada raja ini di hantar oleh Haris bin Umar Azdi ra. Sewaktu membawa surat ketika Haris bin Umar ra. sampai di Mauta beliau telah dibunuh oleh Sharabbil Ghassani, yakni salah seorang gabenor Kaisar. Pembunuhan ini adalah bertentangan dengan semua undang-undang kesusilaan di antara suku-suku, sebab Haris bin Umar ra. adalah utusan untuk menyampaikan surat.

Rasulullah SAW sangat dukacita atas kematian Haris, lalu baginda mengumpulkan seramai 3000 pejuang yang gagah berani untuk menentang musuh yang jahat itu. Rasulullah SAW, melantik Zaid bin Harthah sebagai ketua pasukan. Kemudian Baginda SAW, bersabda kepada para pejuang yang akan ke medan pertempuran: “Sekiranya Zaid terbunuh maka Jaafar bin Abi Talib hendaklah mengetuai pasukan dan jika Jaafar juga terbunuh maka Abdullah bin Rawahah hendaklah mengetuai pasukan. Dan sekiranva Abdullah juga terbunuh maka bolehlah kamu semua memilih seorang ketua di kalangan kamu orang yang kamu kehendaki.” Seorang Yahudi yang kebetulan berada di situ berkata: “Pasti ketiga-tiga mereka ini akan terkorban kerana ini adalah lumrah sebagimana para-para Nabi yang terdahulunya selalu meramalkan.”

Sebelum tentera Islam berangkat menuju ke medan pertempuran, Rasulullah SAW memberikan sehelai bendera putih yang diperbuat sendiri oleh baginda SAW kepada Zaid. Rasulullah SAW menemani tentera-tentera Islam beberapa langkah di luar Kota Madinah dan baginda berdoa: “Semoga Allah SWT akan mengembalikan kamu semua dengan selamat dan memperolehi kejayaan. Semoga Allah memelihara kamu semua dari segala kejahatan.”

Setelah Rasulullah SAW selesai berdoa,

Abdullah bin Rawahah menyampaikan tiga rangkap syair yang bermaksud:

“Aku hanya mengiginkan keampunan terhadap segala dosa-dosaku dan sebilah pedang untuk menyebabkan darah-darah merahku memancar keluar seperti air yang mengalir keluar dari mata air. Atau sebilah tombak untuk menembusi masuk keliang hatiku dan isi perutku. Dan ketika insan-insan melalui di tepi kuburku, mereka akan berkata: Semoga engkau telah gugur kerana Allah.... berjaya dan makmur. Engkau sesungguhnya insan yang berjaya dan makmur.”

Di pihak musuh pula ketuanya yang bernama Sarjil, telah mengetahui mengenai persediaan tentera Islam, Sarjil mengumpulkan 100,000 tentera yang lengkap dengan alat kelengkapan perang untuk menghadapi serangan tentera Islam. Ketika, Sarjil dan bala tenteranya hendak mara, ia mendapat berita bahawa Kaisar sendiri sedang mara dengan satu batalion tentera yang terdiri dari 100,000 orang untuk menolong Sarjil. Apabila berita ini sampai kepada para sahabat yang sedang dalam perjalanan untuk berperang dengan pihak musuh, mereka merasa ragu-ragu dan mereka berfikir samada mara atau pun tidak untuk menentang musuh Islam yang berjumlah 200,000 orang itu. Atau mereka mengirim utusan kepada Rasulullah SAW untuk mendapatkan nasihat.

Dalam ragu-ragu itu Abdullah bin Rawahah dengan penuh semangat pejuang berkata dengan suara yang lantang:

“Wahai para sahabatku, apakah yang membimbangkan kamu semua. Apakah tujuan sebenar kamu semua datang kesini? Bukankah kamu semua datang kesini untuk mati syahid. Kita sebagai pejuang-pejuang Islam tidak pernah memperjuangkan tenaga kita dengan kekuatan senjata dan kekuatan bilangan tentera. Perjuangan kita adalah semata-mata kerana Islam yang telah dimuliakan oleh Allah SWT ke atas setiap kita pejuang-pejuang agamaNya. Kita hendaklah mempastikan salah satu antara dua: Kemenangan atau syahid.”

Apabila para sahabat yang lain mendengar kata-kata semangat dari Abdullah bin Rawahah, maka para sahabat pun bertekad untuk bertemu dengan tentera-tentera Kristian di medan peperangan Mauta.

Apabila sampai di medan pertempuran, Zaid ra. menggenggam bendera di tangan dan mengarahkan tugas bagi menghadapi pertempuran, maka berlakulah pertempuran yang sengit di antara tentera Islam dengan tentera Kristian. Dalam pertempuran yang sedang rancak berjalan itu, saudara lelaki Sarjil mati dan Sarjil sendiri melarikan diri dan bersembunyi di dalam sebuah kubu.

Sarjil telah mengirim berita kepada Kaisar tentang masalahnya dan meminta bantuan tentera, maka Kaisar pun menghantar tenteranya yang gagah berani seramai 200,000 untuk membantu Sarjil. Tentera Islam tetap bertarung dengan semangat jihad walaupun angka tentera musuh jauh berbeza dari tentara Islam yang cuma 3000 orang sahaja. Dalam pertempuran yang sengit itu maka syahidlah Zaid ketua panglima tentera Islam.

Jaafar ra. mengambil alih sebagai ketua dan menggenggam bendera, beliau dengan sengaja melumpuhkan kaki kudanya agar beliau tidak dapat meninggalkan medan pertempuran jika datang perasaannya untuk meninggalkan medan pertempuran. Dalam peperangan yang sedang rancak berjalan itu Jaafar membaca beberapa ungkapan syair:

“Wahai manusia! Betapakah indahnya syurga. Dan betapa gembiranya tentang kehampirannya! Kecelakaan orang-orang Rom berada di dalam genggaman tangan, aku mesti hapuskan mereka semua.”


Dengan memegang bendera Islam yang berkibaran di sebelah tangan dan sebelah tangan lagi memegang pedang beliau terus meluru ke arah musuh. Sewaktu meluru tangan kanan beliau yang memegang bendera telah ditetak, beliau dengan segera memegang bendera dengan tangan kiri, tetapi tangan kiri beliau juga ditetak, beliau tetap memegang kuat dengan menggigit bendera dengan bantuan kedua belah bahunya yang telah kudung. Darah mengalir seperti air paip. Datanglah musuh dari arah belakang lalu menetak Jaafar ra. sehingga terbelah dua, dan syahidlah Jaafar ra. Umur Jaafar ra. ketika itu ialah 33 tahun.

Abdullah bin Umar ra. menceritakan, “Ketika kami mengangkat beliau keluar dari medan pertempuran. Kami dapat mengira bahawa terdapat 90 liang luka di badan beliau.”

Sewaktu Jaafar ra. terbunuh Abdullah bin Rawahah sedang makan daging di penjuru medan peperangan. Beliau sudah tiga hari kelaparan. Sebaik sahaja beliau mendengar berita tentang kematian Jaafar. Dengan segera beliau mencampakkan daging dengan berkata “Abdullah kamu ini asyik sibuk dengan makan, sedangkan Jaafar telah sampai ke syurga.”

Tanpa membuang masa Abdullah bin Rawahah terus mencapai bendera dan meluru ke arah musuh. Dalam pertempuran anak-anak jarinya banyak yang parah dan banyak yang tergantung dengan isi. Beliau meletakkan anak-anak jarinya ke bawah lalu dipijak dengan kaki dan ditarik sehingga jari-jarinya bercerai dari tangannya.

Kemudian beliau terus mara dan beliau berhenti sebentar dan memikirkan tentera Islam yang sedikit berbandingkan tentera musuh yang ramai. Dalam tengah berangan-angan itu dia tersentak dan berkata ia dalam hatinya: “Wahai hati, apa yang menyebabkan kamu memikirkan demikian?” Adakah kerana cinta kepada isteriku? Kalau begitu aku ceraikan kamu pada saat ini juga. Adakah kerana hamba-hamba? Kalau begitu aku bebaskan mereka semua. Adakah kerana kebun? Kalau begitu aku berikan sebagai sedekah.”

Oleh kerana keletihan dan kelaparan, beliau turun dari kudanya, sementara sepupunya datang membawa sekeping daging kepadanya dengan berkata: “Kamu tidak dapat tidur dan makan kerana kelaparanmu selama tiga hari.”
Apabila Abdullah hendak mengambil daging tersebut, beliau mendengar laungan musuh di salah satu sudut medan pertempuran, beliau melemparkan daging tersebut. Dengan pedang yang terhunus beliau meluru ke arah musuh dan berjuang sehingga beliau syahid di medan pertempuran itu.


SUBHANALLAH..MANTAPNYA IMAN MEREKA..SYAHID ITU YANG UTAMA.MENANG ITU TETAP MENANG KERANA MEREKA TELAH BERJAYA MENCAPAI MATLAMAT UTAMA MEREKA IAITU MATI SYAHID.

Jawapannya Adalah....Jeng.jeng.jeng

Anda bersedia mengetahui jawapannya..ready or not ready?

Epal : anda seorang individu yang gemar makan epal.
Pisang : anda seorang individu yang gemar makan pisang.
Limau: anda seorang individu yang gemar makan limau.
Mangga : anda seorang individu yang gemar makan mangga.
Rambutan : anda seorang individu yang gemar makan rambutan.
Papaya : anda seorang individu yang gemar makan papaya(betik).

Itulah peribadi orang yang memilih buah-buahan berkenaan..

Anda berpuas hati dengan jawapannya??
Jika belum,klik semula di sini atau di sini.

Badminton Kegemaranku,Perjuangan Untuk Islam,PILIHANKU!!





















Beberapa hari ini,perlawanan badminton Piala Thomas dan Uber menjadi tumpuan saya.Saya sangat teruja apabila melihat pemain-pemain kesayangan negara masing-masing bermain dengan penuh semangat. Saya dapat melihat beberapa permainan antara Malaysia,Denmark,China,Indonesia,Jepun dan Korea.Mantap dan sengit.

Setiap pergerakan mereka sangat pantas dan mengagumkan. Walaupun mereka diasak oleh lawan,mereka tetap cuba mempertahankan demi mengelakkan mata diberikan kepada lawan. Sesungguhnya,apa yang pasti mereka dapat adalah kepenatan yang amat sangat.Namun,itu tidak akan dapat mematahkan semangat mereka untuk terus berjuang dan bangkit mengalahkan lawan mereka.Apabila mereka dapat menjaga pertahanan mereka dan mendapatkan mata,itu adalah sangat bermakna dan memberi kepuasan kepada setiap pemain serta jurulatih sendiri.

Pada pertemuan Malaysia menentang China semalam,aksi yang ditunjukkan oleh Datuk Lee Chong Wei agak mengecewakan kerana beliau begitu lemah dan hilang keyakinan untuk setelah berhadapan dengan Lin Dan dari negara China.Walaupun,beliau cuba bangkit namun itu sudah terlalu lambat baginya kerana telah ketinggalan jauh.Kata pengulas TV1,Hafizal Hamad.

Akibat daripada kekalahan oleh ketua pasukan itu untuk memenangi perlawanan pertama menentang China, pemain-pemain lain turut merasakan debaran dan mungkin juga mereka turut hilang keyakinan untuk meneruskan lagi permainan.Walau apa pun,kekalahan itu tidak bermakna mereka akan terus menyerah.Mereka cuba bangkit dan meneruskan perjuangan demi mendapatkan Piala Thomas setelah 18 tahun menanti.

Pemain-pemain Malaysia akhirnya kecundang di tangan China,juara bertahan Piala Thomas dan Uber.Apa yang dapat dilihat di setiap permainan tersebut mungkin dapat menjadikan kita sebagai PEJUANG AGAMA ALLAH mengambil segala iktibar dan pedoman daripada permainan badminton kali ini.

Secara realitinya, sebagai umat Islam isu masa yang diadakan perlawanan badminton adalah tidak patut bagi kita terutamanya rakyat Malaysia.Tetapi,setiap perkara yang berlaku adalah atas pilihan kita sendiri seperti waktu maghrib yang selalunya baru permulaan permainan setiap umat Islam wajib bersolat dahulu dan yang pastinya jangan tinggalkan solat.Walaupun kita dapat melihat penyokong2 dari Malaysia seakan-akan tidak berganjak dari tempat duduk mereka,kita harus cuba bersangka baik.Mungkin,mereka mencuri masa untuk pergi bersolat.Apa-apa pun,itu telah terjadi.Iktibar itu perlu.

Akhir sekali,apa yang dapat saya perhatikan dan peroleh hasil daripada perlawanan badminton kali ini adalah:

1- Setiap perjuangan kita harus ada pelan dan perancangan yang disusun rapi serta kukuh.
2-Persediaan dalam perancangan itu harus mantap dari segi fizikal,mental,jasmani dan rohani setiap individu itu sendiri.
3-Jangan sesekali kita menyerah kalah wahai sahabat seperjuanganku walaupun pernah satu ketika Islam jatuh pada zaman dahulu.Kita adalah penyambung dan penegak semula Khilafah Islamiyyah.
4-Pertahanan diri harus kuat dan kental dengan mempersiapkan diri kita memberi makanan untuk rohani kita secara istiqamah.
5-Bersatu teguh untuk cuba mengalahkan yang salah walaupun mereka itu mungkin disangkakan kuat oleh kita seperti China.(yang dapat saya maksudkan seperti yahudi)
6-Kesabaran untuk meruntuhkan atau mengalahkan pihak lawan harus sentiasa dikawal kerana langkah - langkah yang diambil adalah di bawah kawalan kita.
7-Pemimpin memainkan peranan penting kepada anak buah atau ahli-ahlinya untuk cuba melakukan yang terbaik seperi yang dilakukan oleh ketua yang diharapkan mereka.

Sekian,segala keburukan daripada setiap perkara itu harus dijauhi dan setiap kebaikan itu harus cuba dicontohi dan dilaksanakan.

PERINGATAN BUAT DIRI DAN SAHABAT-SAHABAT SEPERJUANGAN SEKELIAN.INSYAALAH,ALLAH AKAN MEMBANTU KITA SELAMANYA.AMIN...

Akhirnya Perpisahan Itu Terjadi

3.00 pagi itu,saya masih belum terasa mengantuk kerana terlalu memikirkan akan perpisahan yang bakal menimpa diriku dan dirinya. Walaupun di hadapanku penuh dengan kertas - kertas soalan matematik, saya tidak dapat meneruskan lagi usaha saya untuk terus membuat latihan sebagai persediaan peperiksaan pada petang itu.

Sebenarnya,saya sedang memikirkan apakah yang dapat saya berikan kepada dirinya sebagai tanda ingatan dan penghargaan kepadanya. Idea pertama saya ialah untuk membuat origami kertas berbentuk hati untuknya.Saya sebenarnya telah lupa bagaimana untuk mencipta origami tersebut.Saya tetap mencuba walaupun tidak pasti bagaimana cara yang sebenarnya.Setelah kian lama mencuba,saya akhirnya berhenti dan meneruskan study saya.Apabila terasa seakan-akan mengantuk,saya mencuba pula untuk membuat origami burung kertas.Namun,tidak berhasil.Apakan daya saya untuk mencuba semula apa yang telah ditinggalkan setelah kian lama.

Akhirnya,saya membuat keputusan untuk melukis gambar kumpulan penyanyi korea iaitu DBSK.Sebabnya,saya dan dia sendiri sangat meminati kumpulan tersebut.Setelah hampir lama melukis,akhirnya siap juga lukisan tersebut.Jam menunjukkan pukul 4 pagi..Apa yang saya buat pada pagi itu hanya study,lukis...Selepas saya berdoa kepada Allah agar saya dapat menunaikan solat subuh berjemaah buat kali terakhir dengannya.Alhamdulillah,dia bangun untuk bersahur. Setelah selesai solat,kami bersahur dan selepas itu sama - sama menunaikan solat subuh berjemaah. Hati terasa amat sedih sewaktu berdoa,kerana terbayangkan perpisahan yang aka n terjadi.Air mata hampir menitis,namun saya gagahkan juga untuk tidak menunjukkan bahawa saya sedang bersedih.

Pagi itu,dia keluar bersama-sama temannya.Jadi,saya telah mencari masa untuk mencipta burung kertas.Buat banyak2-banyak,dan gantung.Walaupun, tak berapa kemas tapi saya berasa amat puas dapat menyiapkannya dalam masa yang agak singkat.

Waktu peperiksaan kian hampir.Saya dengan bantuan kaw an saya cuba untuk menyiapkan dan meletakkan di dalam bilik bersama burung kertas dan gambar lukisan yang hodoh tersebut(ok la kot sebenarnya) dan saya turun ke bawah untuk menduduki peperiksaan.Saya bertemu dengannya sebelum masuk ke dewan peperiksaan.Menangis tak berlagu la kami berdua. Perpisahan itu berlaku juga.Antara dua orang sahabat sebilik dan seDBSK..

Nur Aina,teman saya yang sangat baik,tenang,dan sering setia jika saya ingin berkongsi sesuatu dengannya.Sangat baik.Saya masih ingin bersamanya sehingga tamat pengajian di Uia Pj namun dia terpaksa pergi dahulu kerana pengajiannya di s itu hanyalah sementara,Dia akan terus menyambung pelajarannya di Uia Kuantan.Saya perlu bersabar kerana Insyaallah,perpisahan itu hanya sementara.Kami mungkin akan bertemu semula di Kuantan.Walaupun begitu,saya tetap rasa sedih kerana setiap hari saya akan berjumpa dengannya,buang masa dengannya dan se mua itu tidak akan berlaku lagi.Akhir sekali..saya sayang sahabat saya AINA..=')


Inilah gambar kami bersua sewaktu makan malam tahunan untuk fasilitator 'study circle'

Sayangilah yang ada di depan mata anda kerana sesungguhnya yang dekat itu pasti akan pergi jua.Kerana cita-cita ataupun kematian..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...