Salam Pertemuan

kisah hidup seorang guru BM



Murid-murid: Selamat pagi, cikgu.
Cikgu: (Menengking) Mengapa selamat pagi sahaja? Petang dan malam awak doakan saya tak selamat ke?
Murid-murid: Selamat pagi, petang dan malam, cikgu!
Cikgu: Panjang sangat! Tak pernah dibuat oleh orang! Kata selamat sejahtera! Senang dan penuh bermakna. Lagipun ucapan ini meliputi semua masa dan keadaan.
Murid-murid: Selamat sejahtera cikgu!
Cikgu: Sama-sama, duduk! Dengar sini baik-baik. Hari ini cikgu nak uji kamu semua tentang perkataan berlawan. Bila cikgu sebutkan perkataannya, kamu semua mesti menjawab dengan cepat, lawan bagi perkataan-perkataan itu, faham?
Murid-murid: Faham, cikgu!
Cikgu: Saya tak mahu ada apa-apa gangguan.
Murid-murid: (senyap)
Cikgu: Pandai!
Murid-murid: Bodoh!
Cikgu: Tinggi!
Murid-murid: Rendah!
Cikgu: Jauh!
Murid-murid: Dekat!
Cikgu: Keadilan!
Murid-murid: UMNO!
Cikgu: Salah!
Murid-murid: Betul!
Cikgu: Bodoh!
Murid-murid: Pandai!
Cikgu: Bukan!
Murid-murid: Ya!
Cikgu: Oh Tuhan!
Murid-murid: Oh Hamba!
Cikgu: Dengar ini!
Murid-murid: Dengar itu!
Cikgu: Diam!
Murid-murid: Bising!
Cikgu: Itu bukan pertanyaan, bodoh!
Murid-murid: Ini ialah jawapan, pandai!
Cikgu: Mati aku!
Murid-murid: Hidup kami!
Cikgu: Rotan baru tau!
Murid-murid: Akar lama tak tau!
Cikgu: Malas aku ajar kamu!
Murid-murid: Rajin kami belajar cikgu!
Cikgu: Kamu gila!
Murid-murid: Kami siuman!
Cikgu: Cukup! Cukup!
Murid-murid: Kurang! Kurang!
Cikgu: Sudah! Sudah!
Murid-murid: Belum! Belum!
Cikgu: Mengapa kamu semua bodoh sangat?
Murid-murid: Kenapa kami pandai sangat?
Cikgu: Oh! Melawan!
Murid-murid: Oh! Mengalah!
Cikgu: Kurang ajar!
Murid-murid: Cukup ajar!
Cikgu: Habis aku!
Murid-murid: Kekal kami!
Cikgu: O.K. Pelajaran sudah habis!
Murid-murid: K.O. Pelajaran belum bermula!
Cikgu: Sudah, bodoh!
Murid-murid: Belum, pandai!
Cikgu: Berdiri!
Murid-murid: Duduk!
Cikgu: Saya kata UMNO salah!
Murid-murid: Kami dengar KeADILan betul!
Cikgu: Bangang kamu ni!
Murid-murid: Cerdik kami tu!
Cikgu: Rosak!
Murid-murid: Baik!
Cikgu: Kamu semua ditahan tengah hari ini!
Murid-murid: Kami semua dilepaskan tengah malam itu!
Cikgu: (senyap dan mengambil buku-bukunya keluar)


Sekadar selingan :)

Oh..Macam tu Rasa Dia( Rasa apakah?) ^^







Seronoknyer..faham:)
AlhamdulillahiAllahuakbar...
Syukur..syukur kepada Allah. Baru kini saya dapat merasakan bagaimana rasanya hidup sebagai seorang pelajar di Uia. Mungkin sahabat2 semua tertanya-tanya kenapa setelah beberapa lama saya di sini, baru sekarang saya dapat merasakan diri sebagai seorang pelajar. Herm... sebab saya rasa lapang sekali :-) Lapang daripada segala benda yang yang selama ini agak merunsingkan dan meyibukkan saya..Lagi tertanya-tanya kan? Ok.. Ingin saya katakan disini. segala yang saya kongsikan, tiada niat sedikitpun untuk riak,bangga atau apa2 yang mungkin akan terlintas difikiran sesiapa yang membaca entri saya ini..Saya sekadar ingin berkongsi bagaimana kehidupan saya yang saya ingin maksudkan sebenarnya..


Dulu, saya sering berkejar ke sana..ke sini. Sampaikan ada kawan-kawan saya tak sempat nak menegur. Hanya ini yang sempat disembangkan.. Amboi asma..sibuknye dia. Saya hanya mampu tersenyum mengatakan ,eh,,taklah..(walaupun hati..herm..)Agak penat kerana kadang-kadang saya terlalu sibuk untuk menyiapkan tugas atau amanah kedua selain belajar..Amanah yang saya maksudkan adalah apabila saya memegang apa-jawatan tidak kira tinggi atau rendah di dalam sesebuah organisasi atau persatuan. Dan kerana itu adalah amanah,kita tetap kena jalankan dengan sebaik mungkin. Memang penat itu penat..namun, kita kena ingat moga penat kita itu tidak sia-sia kerana selagi kita buat kerana Allah.Selagi itulah usaha kita dinilai olehNya.InsyaAllah...Banyak yang telah saya ketahui baik buruknya sewaktu saya berpersatuan. Bukan burukdari persatuan itu. Persatuan itu sangat baik.. Tetapi, buruknya atau salahnya adalah orang yang berpersatuan itu sendiri. Apakah kesalahan-kesalahan atau kelemahan-kelemahan itu, mungkin sahabat semua boleh mencari sendiri.. <>_<>


Ok..Kalau dulu, bangun pagi agak berat kerana malamnya tidur agak lewat. Perkara biasa bagi mereka-mereka yang pernah berjaga malam. Selalunya, lewat pulang dari meeting. Paling lewat pernah habis meeting pukul 2 pagi..Paling awal,dalam pukul 11.30 malam. tapi, selalunya habis meeting pukul 12 lebih.. Lepas tu, pagar mahallah atau pagar asrama tutup.. Kena naik arah tangga yang lain.Tapi, tak lah jauh sangat.. Cuma lebih jauh sikit daripada laluan yang selalunya digunakan. Balik je bilik, kena sambung study. Atleast, baca untuk esok pny subjek. Itupun kalau mata masih mengizinkan.. Tetapi, bila penat menyerang, migrain pula masuk campur dengan penat.. Alamatnya, ke katillah tempat yang dituju. Bangun pagi, pergi kelas dalam keaadan yang tidak begitu segar dan gembira kerana masih terasa kekosongan ilmu yang patut difahamkan sebelum masuk ke kelas.. Pernah terlintas di fikiran saya..Penatnya, tak seronok belajar.. tak faham,mengantuk. Antara alasan-alasan atau keluhan yang pernah saya alami. Habis kelas terasa ingin terus balik ke bilik kerana masih terasa sisa-sisa kepenatan sewaktu di kelas, ataupun sewaktu menyambung tugas lain. Ada juga jadual kosong yang saya ada terpaksa dihabiskan di pejabat persatuan. Kerana masih ada yang membuntukan pertolongan. kalau kawan-kawan lain..Lepas kelas, terus ke library.Ataupun terus kebilik study untuk kelas berikutnya.. Namun bagi saya, perlu selesai tugas yang belum selesai tersebut..

Namun, Alhamdulillah.. dulu lain, sekarang lain.. Perbezaan yang agak ketara apabila saya melepaskan jawatan yang sepatutnya saya perlu pegang lagi. Terpaksa melepaskan atas sebab-sebab peribadi yang tidak dapat dielakkan. Semua itu adalah zaman kesibukan saya.. Semua orang pernah merasakannya. Mungkin, ada juga yang tidak pernah merasakannya.Saya dapat merasakan bahagianya belajar kerana saya telah dapat menggunakan masa itu dengan baik. Baru saya mengalaminya.. Study cukup2..Tidur cukup2.. Makan cukup2.. Alhamdulillah..Alhamdulillah.. terasa tenang sekali.. Lebih tenang jika kita tidak melupakan Allah dalam apa jua yang kita lakukan..


Allah..sakit kepala, tak faham.. mengantuk~~

Biarpun kita semua sama tempoh masa yang diberikan iaitu, setiap seorang ada 24 jam sehari.. Kemana detik-detik emas yang disia-siakan.. Semua itu terletak pada diri sendiri.  Biarpun dia berjawatan.. Biarpun dia tidak berjawatan.. Tidak cukup masa itu tidak harus dijadikan sebagai alasan.. Apa yang penting bagi mereka-mereka yang masih memegang apa-apa jawatan.. Teruskan usaha murni anda itu..Teruskan dengan tidak mengenal erti susah penat.. Tanpa mengeluh. Tanpa membuang masa membuat perkara-perkara yang tidak penting sekalipun bagi anda.. Andai mereka berlari ke perpustakaan,kita juga harus berlari ke sana.. Andai mereka segar didalam kelas.. Kita juga harus segar dan aktif di dalam kelas.. Walaubagaimanapun caranya, kita kena lebih laju.. Lebih kuat dari segi mental dan fizikal terutamanya. Semua yang penting adalah fokus terhadap setiap satu pekerjaan. Selesaikan satu persatu. Jika terasa begitu banyak kerja, senaraikan terlebih dahulu.Mungkin, hanya satu dua sahaja yang sangat berat. Yang mudah dan sedikit itu, sempurnakan terlebih dahulu untuk merasakan diri terlalu banyak kerja. 


Akhir sekali,pesanan buat semua sahabat-sahabat.. Jangan kita melakukannya kerana manusia. Akhirnya nanti, manusia itu yang akan kita persalahkan. Kemungkinan yang ada. Oleh itu,lakukannya jika kita mampu. Jika tidak mampu, berilah kepada orang lain. Jika merasakan kita lebih layak dari orang lain, cubalah untuk menerima dan melakukan sebaik mungkin. Dan, jangan pula dilepaskan kepada sesiapa yang tidak layak..Takut, kita pula akan menjadi mangsa keadaan atas kejahilan atau kekurangan orang lain tersebut.Contoh, jangan bagi bunga untuk sang kera..Ataupun,jika masjid diberikan kepada seseorang yang jahil pada agama. Maka, apa akan terjadi pada masjid itu dan aktiviti masjid itu.. Adakah, mungkin menjadi disko ataupun menjadi masjid yang sebenar-benarnya masjid. Moga para pembaca dan sahabat-sahabat sekelian dapat membayangkan mengapa saya nyatakan jangan lepaskan apa yang patut dan wajib dipegang. 



Sesungguhnya, masa itu umpama pedang. Jika  kita tidak memotongnya, maka ia akan memotong kita. 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...