Salam Pertemuan

Bila Dia Tahu Yang Terbaik

Kita hanya mampu pasrah atas ketentuan dan ketetapan dariNya..
Begitulah setiap segala yang terjadi di dunia ini.. setiap orang pasti merancang..Allah juga merancang, tapi Allah lah sebaik-baik perancang dan penentu takdir kita.

Dulu, dia sentiasa bercita-cita untuk menjadi seorang doktor. Menjadi seorang pakar bedah. tapi, dia tahu kemampuan dia. Dia pernah merasakan tidak akan tercapai semua itu. Namun, Allah telah memilih dia untuk mendapat apa yang hampir dengan impian dia itu.. Sains kesihatan...Ia juga ada turut berkaitan dengan kesihatan,perubatan atau sains yang  dia sangat meminatinya.. Dia berusaha sedaya upaya  mencapai cita2 dia itu..Ia juga merupakan harapan dari mak dan ayah dia...
Salah satu pilihan dia

Dia agak suka optometrist


Setelah belajar dan terus belajar dengan agak lama agar dapat beroleh cita-citanya... bangun jatuhnya, sedih gembiranya dia telah rasai sepanjang permbelajarannya dalam kos itu. Jatuh sekali, bangun..jatuh lagi bangun..biarpun sudah dalam lubang yang tempatnya jatuh..dia tetap cuba untuk bangun.. Akhirnya, dia tidak dapat bangun dan keluar dari lubang itu lagi...

Dia cuba menggali lubang itu untuk mencari jalan keluar..hanya  itu yang dia mampu lakukan..Jika dia hendak keluar, sudah terlalu dalam lubang itu. Sudah gelap lubang itu.. Akhirnya, lama menggali..timbul satu cahaya harapan setelah dia terjumpa jalan keluar yang telah diberikan oleh pemilik lubang itu. Pemilik lubang iu membuka laluan untuknya agar beliau dapat keluar dari lubang itu untuk meneruskan pembelajarannya.

Bezanya kali ini...lubangnya yang dahulu telah ditutup buat selama-lamanya. Dia sudah tidak mampu untuk jatuh dalam lubang itu lagi.. Akhirnya, sinar harapan masih ada buatnya. Tempat yag lain yang tidak berlubang. Rata sahaja.. Cuma tempat itu amat jauh dari lubang yang dahulu.

Allah, dia amat sedih sekali kerana lubang itu terpaksa ditutup. Dia tidak akan berada di lubang itu lagi setelah jatuh bangunnya membuatkan dia tidak dapat bangun lagi dari lubang itu.. Dia telah memohon peluang yang lain yag beliau hanya sekadar meminati.. Itu bukan cita-citanya..Itu hanya minatnya..

Sains kemanusiaan... mampukah dia meneruskan perjalanan yang baru yang tidak pernah dijangkakan akan terjadi dalam hidupnya.. Apa yang dia mampu lakukan setakat ini hanyalah berdoa supaya dimudahkan segala  urusannya. Dimudahkan pengajiannya,diberikan kejayaan yang lebih cemerlang buatnya..Dia juga tahu, usahanya selama ini tidak akan sia-sia jika jalan yag baru itu dapat ditempuh dan dilalui dengan lebih baik. Biarpun perjalanan itu sukar dan jauh..Namun, Allah akan tetap sentiasa menolong untuk dia mencapai kejayaannya sebagai jalan ke akhirat..

Dia minat sahaja..tetapi tidak pernah bercita-cita.. Adakah minatnya akan dapat menjadi satu cita-cita?? Semestinya, kerana itulah hakikatnya.. Cita-citanya dahulu kini menjadi satu pengalaman bermakna buat dia.



Antara satu bidang pilihan yang akan diambil

Dia turut meminati bidang politik



Ya Allah.. Bantulah dia kerana dia sudah tidak berdaya lagi untuk menempuh segala kesusahan dan cabaran itu.. Namun, seandainya itulah tetapan yag terbaik untuk dia demi mencapai redhaMu...Dia pasrah dan berserah.. Kuatkanlah hati dia Ya Qawi!! Dia etap bersyukur atas jalan yang ditetapkan olehMu kerana dia tahu bahawa Kau tahu yang terbaik untuk dia... Alhamdulillah

5 comments:

Liyana Rosli said...

kak asma, terus bersemangat ye!!! kami sentiase doakan akak... =)

kakak said...

cee, pandai fah buat ayt, balaghah tinggi tu, jgn risau ea masih ada lg sinar ke ke dpn jika kita sendiri inginkan sinar itu menyinari, dgn kita berusaha lbh skit dr dlu, mga y lps menjadi titik permulaan kebangkitan kita slps ni, lg laju dr y lps. redha mak, ayah n adik beradik bersamamu wahai adikku sayang..

Asma said...

tq yana..
akak akn terus bersemangat.InsyaAllah..

kakaakkk.... sebak ciq td.terharu benar.
faham gak noh kakak ni? ciq pun xtau sbb pa ciq tulis camtu..hehe

faqrul said...

kdg kita terlalu memilih dalam hidup kita.
kita mahu yang terbaik dan sama seperti orang lain.
ayah ana ada berpesan dalam diri kita biar ada sabar. jangan nak sama dengan orang sahaja. ingat balik apa yang pernah kita dapat daripada ALLAH s.w.t sebelum ini. kita akan merasa sangat2 bersyukur...
sekadar berkongsi:-)

insan dhaif said...

asma kuat..insyaallah,Allah takkan bebani kita dengan sesuatu yg kita tak mampu lalui....salam sayang dari sahabat..semoga Allah permudahkan segala urusan..amin..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...